Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 77

Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 77by on.Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 774 Hearts & A Fool – Part 77 Dear Diary, Aduh…apakah Rangga melihat aku tadi, saat aku sedang berpelukan erat dengan Hari? Kalau pun melihat, apakah Rangga mengerti bahwa pelukan ku ke Hari, hanya sebagai sebuah pelukan antar sahabat yang sedang bersedih akibat musibah yang menimpanya? Aduuhh…apakah hubungan kami yang bisa dibilang mesra, menjadi gagal […]

multixnxx- Kosaka Kosaka Asian plays with tongue ar-5

multixnxx- Kosaka Kosaka Asian plays with tongue ar-6 (1)4 Hearts & A Fool – Part 77

Dear Diary,

Aduh…apakah Rangga melihat aku tadi, saat aku sedang berpelukan erat dengan Hari? Kalau pun melihat, apakah Rangga mengerti bahwa pelukan ku ke Hari, hanya sebagai sebuah pelukan antar sahabat yang sedang bersedih akibat musibah yang menimpanya?

Aduuhh…apakah hubungan kami yang bisa dibilang mesra, menjadi gagal lagi hanya karena ini? Rangga pun seolah menjadi susah sekali aku temui, sejak kami tiba di Anyer ini.

Haaahhh…yah, jadi tuh awalnya aku memang sedang jalan-jalan aja sekalian nyari Rangga. Dari sejak tiba di Anyer ini, Rangga seolah lenyap ditelan bumi. Tidak bisa kutemukan dimana pun aku mencarinya.

Karena hari sudah sore, aku buru-buru kembali ke kamar ku, untuk mandi dan membersihkan badan yang lengket terkena hawa angin laut. Rika sudah duluan menuju tempat acara dilaksanakan.

Setelah mandi, aku pun tergesa-gesa pergi ke lokasi. Namun di tengah perjalanan, aku menemukan Hari sedang berbicara dengan seseorang. He? Itu kan…Mba Nia?? Hihihi. Wah masa iya beneran CLBK nih, pikirku.

Sebenarnya aku ingin melanjutkan perjalanan ku menuju lokasi, namun aku penasaran deh jadinya. Hihihi. Dan aku pun lalu mencoba mendekati mereka tanpa sepengetahuan mereka. Siapa tahu ada kejadian menarik kan. Tapi…kepo kaya gini, kaya bukan diriku aja sih sebenernya. Tapi entah kenapa aku penasaran aja terhadap mereka berdua.

Aku pun berhasil mendekati mereka, dan bersembunyi di balik sebuah pilar, Sedangkan mereka sedang duduk di sebuah sofa besar yang menghadap ke laut.

Ga tau lah mas. Aku yah uda pasrah aja lah, suami ku suka kasar gitu. Yah baik buruknya, biar gimana yah suami ku juga toh. Yah aku cuma berusaha menjadi istri yang baik aja mas lah sekarang. Ujar mba Nia.

Tapi kamu kan jadi tersiksa gitu Van. Masa kamu diem aja sih? Aku sih ya gak terima kamu di kasarin gitu ama suami kamu itu, Van. Aku uda rela ngelepas kamu waktu itu ke dia tuh, bukan untuk di kasarin gini Van. Ujar Hari. Hihihi…masih perhatian juga toh ama mba Nia?

Ya uda lah mas, gak usah ungkit-ungkit masa lalu lah mas. Yang sudah terjadi, ya biarlah berlalu mas. Aku ya ga ngoyo lah ama kehidupanku ini. Jawab mba Nia, terdengar pasrah. Padahal mereka tuh dulu pasangan serasi lho. Hanya saja mba Nia uda di jodohin ama orang tua nya, di Jogja sana. Jadinya dengan berat hari mereka pun berpisah.

Dan bila benar Indah seperti yang Hari bilang, uda selingkuh. Benar-benar sia-sia dan sebuah kesalahan dulu Hari melepas mba Nia gitu aja.

Ya kan kasian anak mu Van, baru juga umur 1 tahun gitu, tapi bapaknya uda kasar gitu. Heran aku sama mas mu itu. Lah otaknya tuh di taroh dimana sih, bisa kasar sama istri sama anak yang masih bayi. Hari tampaknya mulai emosi.

Cukup mas, jangan di teruskan. Seperti yang aku bilang, baik buruknya, biar gimana dia itu tetap suami aku. Dan aku istri dia. Jadi aku harus dan berkewajiban untuk menjaga kehormatan dia dan juga diriku mas. Aku gak akan biarin mas Hari menjelek-jelekan suami ku seperti tadi. Ujarnya tegas. Haaahhh…salut aku ama mba Nia. Biar uda dikasarin juga, walau aku ga sempet denger, separah apa dikasarinnya, tapi mba Nia tetap saja membela suaminya.

Iya, aku minta maaf ya Van. Emang gak pantes aku ngucapin hal-hal kaya gitu. Maaf ya Van. Ujar Hari tampak menyesali perkataannya barusan.

Iya mas, gak papa. Yang penting ya mas Har inget, status aku ini uda menjadi seorang istri dari suami ku. Ujar mba Nia.

Iya aku paham itu. Aku bahkan salut ama kamu Van. Andai istri aku bisa menjaga kehor…yah menjaga diri seperti mu lah. Ujar Hari hampir keceplosan tampaknya.

Udah ga usah di bahas. Masalah istri mu, bukan aku ga mau dengerin ato gimana ya mas, tapi aku ga mau kita jadi keterusan karena ngomonging masalah rumah tangga kita masing-masing. Aku uda punya kehidupan sendiri, begitu juga mas Hari. Aku…cerita mengenai kehidupan rumah tangga ku, juga bukan untuk macem-macem. Hanya ingin mencari jalan keluar untuk permasalahan yang aku hadepin. Ujar mba Nia, membuat Hari menjadi terdiam.

Ya sudah yuk kita ke acara mas? Uda jam 5 lewat lho, pasti uda mulai nih acaranya. Ujar mba Nia mengajak Hari.

Eh iya ya? Hmm…kamu duluan aja deh Van. Aku…masih ada urusan dulu. Jawab Hari menolak tawaran mba Nia untuk pergi ke lokasi sama-sama.

Ya uda deh, kalo gitu, aku ke sana dulu ya mas. Jawab mba Nia, kemudian bangkit dan meninggalkan Hari sendirian. Aku lihat, Hari bahkan tidak melihat mba Nia lagi. Matanya hanya menerawang ke arah laut.

Aku pun lalu mendekati Hari pelan-pelan. Hari bahkan belum menyadari saat aku sedang berdiri di belakangnya.

Ehem…ehem.. Aku sengaja berdehem di belakangnya, yang langsung membuat Hari terkejut sekali sampai melompat dari kursi.

Rani?? Cah gendeng kowe. Ujar Hari sewot karena aku kagetin, membuatku tertawa terbahak-bahak.

Ngapain luh di sini? Tanya Hari kemudian duduk lagi. Aku pun segera duduk di sampingnya.

Iseng aja. Tadi nya gw mao ke tempat acara. Eh ngeliat ada orang lagi CLBK, tadinya pengen gw isengin, eh taunya lagi ngobrol serius. Gak jadi deh. Jawabku membuat Hari terkejut.

Eh? Lu nguping ya? Dasar kepo luh Ujar Hari sewot lagi.

Lah, gw punya kuping, lu juga ngobrolnya di tempat umum, ya jangan salahin gw dong. Balasku sambil senyum-senyum simpul.

Dasar luh. Tumben lu kaga nyariin si Rangga? Dia di tempat acara kan? Ujar Hari menanyakan aku.

Dari tadi gw cariin ga tau ilang kemana si Rangga. Sejak nyampe Anyer, ga pernah ketemu dia nih. Jawabku sedikit kesal, melihat kenyataan bahwa yang seharusnya menjadi liburan romantis ku bersama Rangga, malah sama sekali tidak bersamanya.

Lah? Tadi aja ketemu gw di pantai. Lu nya molor mulu sih. Seru si Hari membuatku semakin kesal rasanya.

Apaan sih lu. By the way, lu lagi ngapain sih menyendiri mulu? Tadi juga gw sempet liat lu lagi menyendiri di pinggir kolam renang. Tanya ku setelah melihat keanehan si Hari.

Gw…ngecekin kegiatan si Indah, Ran. Gw…uda pasang kamera di rumah gw, yang bisa gw pantau dari HP gw ini. Gw pengen dapetin bukti konkret bahwa si Indah itu beneran serong, Ran. Jawab si Hari.

Trus gimana? Uda ada hasilnya? Tanyaku lagi.

Nih…liat aja. Dia lagi seru tuh kayanya. Jawab Hari sambil menyerahkan ponselnya kepadaku.

ASTAGHFIRULLAH HAL ADZIMM! Ini…ini….ini beneran si Indah, Har? Aku begitu shock melihat adegan yang berlangsung di layar monitor ponselnya Hari. Di layar itu, aku melihat seorang pria bule, dan seorang pria berkulit gelap, sedang berhubungan intim dengan dua orang wanita. Salah satunya si Indah, yang sekarang sudah tidak memakai baju maupun celana sama sekali.

Tampaknya ini di ruang tidur nya si Hari, karena ada tempat tidur. Posisi si Indah sedang menungging, sementara si pria bule itu sedang menyodok-nyodok dari belakang si Indah. Sementara 1 wanita lagi sedang menciumi bibirnya Indah, juga sedang di sodok oleh pria berkulit gelap.

Ya Allah, tega-teganya si Indah berbuat serong di kamar mereka sendiri. Kamar pengantin mereka. Aku menjadi geram sekali melihatnya, sekaligus kasian kepada Hari. Aku bahkan tidak sanggup untuk melihat ini. Aku jadi bisa merasakan sakit yang dirasakan oleh Hari.

Ini ga bisa dibiarin gini aja dong Har? Lu ga tegur dia ato gimana Har? Tanyaku sedikit emosi.

Kata siapa gw ngebiarin gini aja Ran? Hari justru bertanya balik dengan wajah geram.

Apa lu tau Ran? Sejak gw tau dia ada maen serong, sori…sejak gw yakin, dia ada maen serong, gw uda gak pernah nyampur lagi ama dia Ran. Gw merasa jijik aja membayangkan tubuhnya bekas ludah orang lain, bekas sperma orang lain gitu. Apalagi cowo berkulit gelap itu. Lu tau siapa dia? Dia itu satpam di komplek rumah gw Ran. Gila kan. Ampe satpam komplek aja juga dia embat. Dan gw juga gak diem aja kaya yang lu bilang. Jelas Hari, benar-benar membuatku geleng-geleng kepala saking tidak percaya atas kelakuan dan kebinalan Indah yang sudah di luar batas.

Kamera ini cuma salah satu alat gw buat dapetin bukti. Gw uda naro alat sadap di Indah, Ran. Makanya gw bisa yakin si Indah maen gila di belakang gw. Itu langkah pertama. Kamera ini langkah kedua gw. Gw rekam segala aktivitas bejat dia, biar gw punya bukti konkrit, jadi dia ga bisa ngelak lagi. Langkah ke tiga…hmm…langkah ke tiga adalah langkah pembalasan, Ran. Hari pelaksanaan nya pun uda gw tentuin. Gak lama lagi eksekusinya. Di saat itulah, di saat dia tidak bisa mengelak lagi, itu lah pembalasan sakit hati dan penghinaan ini Ran. Ujar Hari berapi-api, penuh aroma dendam yang membara.

Emang musti di kasih pelajaran orang kaya Indah gitu Har. Gw…bener-bener gak nyangka, Indah yang kalem gitu, kenapa bisa berubah menjadi liar. Ujarku.

Apa lu pernah ada masalah ama dia Har? Kaya macam pelampiasan gitu jadinya? Tanya ku.

Itu dia masalahnya Ran. Selama ini kita fine-fine aja, gak pernah ribut ato apa. Bahkan ampe masalah seks pun ga pernah ada keluhan apa pun. Semua baik-baik aja, ampe yang dulu itu gw cerita, yang dia meeting sambil ngelakuin hal gila sambil striptease gitu. Itu hal pertama yang gw tau, tentang perubahan si Indah. Tapi ga tau juga gw, apa sebelum kejadian itu, si Indah uda liar atau memang dari situ awalnya. Jelas Hari panjang lebar.

Atau mungkin, ada cowo lain yang menggoda dia? Atau membujuk dia? Teman curhat gitu? Tanya ku lagi mencoba membantu Hari mencari akar permasalahannya.

Setau gw sih gak ada temen curhat cowo ya. Tapi ga tau kalo dia diem-diem di belakang gw. Tapi gw curiga ama temennya si Reni. Kalo gw denger lewat alat sadap yang gw pasang, si Reni ini yang selalu mengatur kegilaan mereka. Si Indah tinggal ikut aja. Gw ga tau pasti sih, apa memang dia yang membuat Indah jadi berubah menjadi seperti sekarang gini. Tapi emang dia sih yang selalu mengatur si Indah musti kemana, mao maen gila dimana. Jawab Hari.

Kok Indah nya mau aja sih? Bingung gw Har. Tapi yah..ga tau juga yah. Hati orang siapa yang tau kan. Ujar ku menimpalinya.

Emang sih. Ujar si Hari sambil menerawang memandangi laut yang telah menghitam, karena malam telah menggantikan siang.

Trus…gimana rencana lu ama si Indah, Har? Apa lu cere-in dia? Tanya ku.

Kalo masalah cerai sih, yah itu udah suatu kepastian yah Ran. Dia tidak bisa menjalankan kewajibannya sebagai seorang istri, bahkan mempermalukan nama dan harga diri suaminya di hadapan banyak orang, itu uda merupakan suatu dosa besar. Kualat dia ama gw, Ran. Apa menurut lu pantes, orang kaya dia gw pertahanin sebagai istri? Ujar Hari terdengar getir.

Iya lah. Kalo gw jadi lu, juga pasti gw cere-in cewe kaya gitu. Jawabku.

Eh…lu, ga masuk Ran? Buat ikut acaranya? Kan ada si Rangga di sana? Lagian, uda pada lagi makan kali tuh sekarang, uda ampir jam setengah 7 gini. Ujar Hari tiba-tiba.

Hmm…ga lah Har. Gampang lah makan doang mah. Gw mao nemenin lu aja dulu deh disini. Gw takut lu tar tiba-tiba maen nyelonong aja ke laut, hanyutin diri gitu. Jawabku sambil tersenyum.

Hahaha…sialan lu. Ya uda, gw mao beli minuman dulu deh buat kita. Ujar Hari, kemudian bangkit menuju cafe hotel ini.

Suasana pantai di malam hari, dengan suara debuaran ombak, dan angin yang bertiup cukup kencang, membuat suasana menjadi terasa nyaman dan damai. Aku kemudian berdiri, dan berjalan santai sedikit ke arah laut, bersandar di pilar sambil menghadap laut, dan menikmati suasana ini, sambil memikirkan apa yang telah terjadi kepada Hari. Aku sangat bersimpati kepada sahabat ku itu. Aku merasa, sebagai seorang sahabat yang baik, aku harus menemaninya di saat sulit seperti ini.

Beberapa saat kemudian, Hari pun datang membawa dua gelas juice jeruk. Dan menyerahkan salah satu gelas ke tanganku. Hari pun ikutan bersandar pada pilar.

Gimana lu ama Rangga, Ran? Uda jadian nih ceritanya? Tanya Hari mengalihkan pembicaraan.

Kata siapa? belum sih…kayanya. Hmm…ga tau deh. Hehe. Jawabku bingung. Di bilang pacaran, Rangga belum nembak aku. Dibilang ga pacaran, tapi kita uda kaya pacaran mesra-mesraan nya.

He? Kok gak tau? Gimana ceritanya? Lu kan tadi gw liat uda ampe bobo bareng gitu. Masa belum pacaran? Tanya Hari lagi membuatku malu.

Ihh apaan sih lu? Kesannya gw bobo barengnya konotasi negatif deh. Dasar luh. Ujar ku sewot.

Hmm…emang Rangga belum nembak lu, Ran? Tanya Hari lagi.

Belum sih Har. Tapi…emang kita uda deket banget sih hanya dalam beberapa hari belakangan ini. Tapi, sejak di Anyer ini, gw malah ga bisa ketemu Rangga bahkan. Gw ga tau dia kemana aja, ngapain aja. Yah…gak tau deh Har makanya. Jawabku lesu.

Kalo Rangga, ternyata merupakan cowo liat seperti yang Indah lakukan, gimana Ran? Lu tetep masih cinta ama dia? Tanya Hari tiba-tiba mengejutkanku.

Maksud lu Har? Emang Rangga juga ngelakuin hal yang sama kaya Indah, Har? Tanyaku sedikit panik.

Ditanya malah nanya balik. Uda jawab aja dulu, Ran. Ujar Hari kemudian.

Har ayolah, kasih tau gw dulu. Emang Rangga pernah ngelakuin yang Indah lakuin gitu Har? Tanyaku benar-benar panik.

Kalo pernah, gimana reaksi lu Ran? Hari kembali bertanya balik.

Serius lu Har? Rangga…pernah ngelakuin hal gila itu ama cewe laen Har? Aku setengah tidak percaya apa yang Hari ucapkan.

Belum tentu Rani. Gw cuma mao tanya lu aja, gimana reaksi lu kalo Rangga ternyata ngelakuin yang Indah lakuin juga? Tanya Hari lagi. Membuat semangat ku langsung down.

Gw…ga tau Har. Jujur, gw emang sayang banget ama Rangga. Tapi kalo bener Rangga ngelakuin hal yang Indah lakuin juga. Gw ga tau gimana harus bersikap Har. Gw..tau banyak wanita yang deket dan naksir ama Rangga. Seperti Cherllyne, atau mungkin juga Oli. Walau gw tau Oli uda punya cowo. Gw juga ga tau cewe mana lagi yang deket ama Rangga. Jawabku kecewa, bila Rangga ternyata benar-benar bersikap liar seperti Indah itu.

Kenapa kecewa? Bukannya aku pun pernah bersikap liar juga ama mantan ku itu? Walau aku tetap mampu menjaga kesucian ku untuk yang satu itu. Tapi, rasanya…entahlah. aku ga tau apa yang aku rasain seandainya itu benar terjadi.

Lu kecewa kalo Rangga ternyata liar seperti itu Ran? Yah yang gw rasain, mungkin melebihi apa yang lu rasain Ran. Karena posisi gw yang uda menikah ama si Indah itu. 2 tahun Ran, gw membina rumah tangga. Memang masih baru banget yah. Tapi impian gw, cita-cita gw, harapan gw, yang gw usahain agar bisa terwujud dengan bekerja keras selama 3 tahun, kalo di hitung ama masa pacaran dulu. 3 tahun usaha gw, musnah hanya dalam waktu ga lebih dari 2 bulan Ran. Ujar Hari dengan tubuh bergetar. Aku bisa merasakan sakit yang Hari rasakan saat ini. Bukan lah sesuatu hal yang memalukan apabila seorang lelaki menangis seperti yang Hari lakukan sekarang. Tapi akan menjadi memalukan apabila lelaki itu tidak bisa membuat sebuah keputusan tegas, terhadap istri yang bersikap tidak setia seperti Indah itu.

Jujur Ran…gw…jadi punya rasa penyesalan tentang Vani dulu. Seandainya dulu gw gak lepasin Vani gitu aja waktu di jodohin. Seandainya gw perjuangin Vani dulu. Apalagi setelah melilhat dia sering dikasarin suaminya. Gw jadi ikut ngerasa bersalah Ran. Tubuh Hari langsung bergetar keras, dan menangis dalam keheningan.

Aku pun meletakan gelas ku, dan mendekati Hari sambil meletakan tanganku di pundaknya. Apa yang uda terjadi ama mba Nia, mungkin emang uda takdir lu Har. Begitu juga dengan yang terjadi dengan Indah. Setidaknya, lu masih bisa sedikit bersyukur dari kejadian Indah ini, dimana lu belum sempet punya anak dari dia Har. Ujar ku berusaha menenangkannya.

Takdir…memang sesuatu yang terkadang sulit untuk kita pahami, walaupun sudah terjadi kepada kita. Tapi terkadang kita tetap tidak mengerti mengapa takdir itu harus terjadi. Terutama takdir yang kurang baik. Apakah aku ditakdirkan untuk Rangga? Ataukah justru wanita lain yang di takdirkan untuk Rangga?

Tapi sakit Ran. Gw dipermaluin habis-habisan ama Indah kaya gitu. Kalo ga inget Tuhan, rasanya uda pengen gw datengin tuh mereka sekarang, gw bacok-bacokin mereka semua. Ujar Hari emosi. Aku pun langsung memeluk erat Hari. Dan Hari pun menangis di pundak ku. Sedangkan aku hanya mengusap-usap punggungnya, berusaha membuatnya rileks.

Kadang kita harus menunggu langit runtuh, agar bisa tumbuh tunas baru yang lebih baik Har. Mungkin, takdir lu ini mengatakan lu harus mendapatkan rasa sakit ini, agar lu bisa menjadi suami yang lebih baik lagi, saat lu uda bertemu seorang istri yang benar-benar tepat buat lu Har. Jawabku.

Aku hanya mendiamkan Hari yang masih menangis dalam keheningan. Hanya tubuhnya saja yang bergetar. Kami berpelukan cukup lama, sampai aku sempat melihat Oli dan Rika melewati lobby dengan tergesa-gesa. Oli sempat melihat ke arah kami, dan terkejut melihat aku sedang berpelukan dengan Hari seperti ini.

Dugg…jantungku berdebar cepat. Jangan-jangan Oli salah sangka lagi nih, melihat aku sedang berpelukan dengan Hari. Oli kemudian tersenyum sambil mengangguk-angguk pelan. Aduuhh…tampaknya dia memang salah paham deh. Haahhh. Tar musti aku jelasin nih, biar Oli jangan ampe ngomong macem-macem ke Rangga.

Tapi aku benar-benar tidak menyadari, saat ada sepasang mata yang sedang memperhatikan ku dari kejauhan. Sikapku yang ingin menenangkan seorang teman, akan menjadi bumerang untuk kehidupanku nantinya, untuk cita-cita dan harapanku, yang langsung seolah menjauhi ku.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.